Rihlah 4: Warung Lesehan Sampan Ngarai Sianok

Penjelajahan kami sekeluarga pada tanggal 29 Desember 2016 hari itu ditutup dengan sholat magrib di masjid raya bukittinggi. Setelah selesai sholat kamipun mencari makanan dikarenakan lapar sudah mulai terasa.

Sembari mencari makan dan penginapan rute perjalanan dari jam gadang bukittinggi kembali kami arahkan ke arah luar kota bukittinggi menuju kota payakumbuh. Akhirnya kami mampir di km 4 ruas jalan bukittinggi – payakumbuh di sebuah tempat makan. Tempat makan ini menyediakan masakan khas yang didominasi oleh menu ayam namun juga terdapat nasi goreng.

Malam telah menunjukan jam 10.30an, hotel di sekitaran jam gadang penuh dikarenakan mungkin banyak pelancong yang ingin berwisata ke kota wisata itu. Akhirnya kami beruntung mendapatkan hotel yang tersedia di km 4 tersebut.

Akhirnya kami menginap di sana untuk kembali melepas lelah setelah seharian mampir dari satu titik ke titik lainnya.

Setelah sarapan pagi akhirnya kami menuju Ngarai Sianok. Ngarai/Lembah/Canyon ini sangat terkenal dengan keindahan dan keunikannya.

Sebelum menyusuri sungai dan tebing curam di ngarai sianok tersebut terlebih dahulu kami kembali mengisi perut untuk sarapan pagi pada 30 Desember 2016 tersebut. Pilihan kami tertuju ke warung lesehan sampan. Tata letak warung ini sangt indah dan pemandangan di belakang lokasi warung yang menunya sangat murah tersebut juga sangat indah. Berikut beberapa photo di lokasi warung lesehan sampan.

Bagian Kasir Warung Lesehan Sampan (Courtesy of Iswadi)

Warung Lesehan Sampan dengan ornamen sampannya (Courtesy of Iswadi)

Berphoto bersama di bagian dalam warung lesehan sampan (Courtesy of Iswadi)

Saya narsis di bagian belakang warung lesehan sampan (Courtesy of Iswadi)

Rihlah 3: Jam Gadang di Bukittinggi

Setelah beberapa jam menikmati indahnya pemandangan pagi hingga siang itu di lembah harau, kamipun beranjak menunju kota bukittinggi. Jam gadang adalah ikon kota yang hampir tak pernah dilewatkan oleh para pelancong baik lokal maupun manca negara.

Rute dari haru ke bukittingi seperti ditunjukan oleh google map di bawah ini. Kurang dari 1.5 jam kami pun berada di kota bukittinggi.

Kami tiba di kota bukittinggi pada Kamis 29 Desember 2016 di sore menjelang magrib. Setelah berphoto beberapa saat di waktu temaramnya senja kami pun beranjak untuk menunaikan sholat Magrib yang dijamak dengan sholat isya di masjid raya bukittinggi. Masjid raya ini sangat dekat sekali dari Jam gadang nan terkenal itu.

Kendaraan kami parkir di halaman kantor PDAM. Bukan barang rahasia lagi, area parkir di sekitar jam gadang sangat terbatas, mengingat begitu banyaknya pengunjung nan tumpah ruah. Bagi sebagaian orang kondisi yang padat ini membuat kebersahajaan jam gadang terasa berkurang. Biaya parkir tidak dipatok namun biasanya petugas parkir akan meminta sebesar 5.000 rupiah per sekali parkir. Bagi saya biaya sebesar itu, cukup wajar mengingat terkadang pengendara bisa saja parkir berjam jam lamanya semisal sampai dengan 4 jam.

Berikut beberapa photo photo di lokasi jam gadang di kota bukittinggi nan elok ini.

Dengan latar jam gadang (Courtesy of Iswadi )

Dengan latar jam gadang (Courtesy of Iswadi )

Rihlah 2: Lembah Harau Nan Memukau

Waktu singgah di kelok 9 selain menikmati panorama jalan layang kelok 9 nan megah itu kami juga melepas penat sembari menikmati hidangan jajanan khas daerah setempat. Sate khas minangkabau, kopi serja jajanan murah adalah sasaran kami. Berbagai gorengan dijual seharga yang sama di tempat tempat lainnya. Setiap gorengan dihargai 1.000 rupiah sedangkan secangkir kopi dihargai 5.000 rupiah. Anak anak saya makan sate ayam khas minangkabau dengan seporsinya seharga 12.000 rupiah.

Setelah rehat sejenak dan mengisi perut pada pagi jam 10 tersebut perjalanan kami lanjutkan kembali. Kali ini tujuan kami adalah lembah harau, Kabupaten 50 Kota, Sumatera Barat. Sebuah lembah (Valley) yang sangat menawan dan indah yang berada di Kabupaten 50 Kota. Sarilamak adalah ibukota kabupaten ini. Lokasi lembah harau dari kelok 9 kurang lebih 13 km dan sangat dekat dengan kantor bupati 50 Kota yang terletak di sarilamak.

Rute yang kami tempuh persis sama dengan rute yang ditunjukan oleh google maps di bawah ini. Mengendarai kendaraan dengan santai, maka kami tiba di sana setelah menempuh perjalanan selama setengah jam dari kelok 9.

Tiket masuk ke lembah harau ini didapatkan di gapura masuk yang dijaga oleh anak muda tempatan. Harga tiket tidak terlalu mahal, 5.000 rupiah per kepala. Kami berlima beranak hanya diminta membayar 20.000 karena dapat diskon 1 orang. Sedangkan biaya parkir kendaraan dipatok seharga 5.000 rupiah, harga yang sangat murah menurut saya mengingat kami menghabiskan waktu hampir 4 jam di sana.

Kami membeli bekal lauk di rumah makan yang tak jauh dari gerbang masuk yang bertuliskan Harau Resort. Istri membeli 4 potong lauk dan 1 bungkus nasi ramas khas minangkabau. Seingat saya porsi nasi ramas bungkus ini cukup besar mungkin setara dengan 1.5 porsi normal. Nasi putih yang kami bawa dari rumah di Pekanbaru masih tersisa di dalam mobil karena itulah istri hanya menambah 4 porsi lauk saja dan 1 bungkus nasi ramas.

Menikmati makan siang di daerah yang tenang dan sejuk ini sangatlah menentramkan. Saya dan keluarga makan berebutan namun masih tetap tertib. Kami makan di tengah taman yang dikelilingi oleh kolam yang dijadikan wahana untuk bersampan. Asyik juga menikamti makanan sembari melihat orang lalu lalu dan melihat perahu kecil didayung oleh penggunan serta melihat belahan dua tebing yang menjulang tinggi itu.

Berikut beberapa photo yang saya abadikan saat singgah di harau pada Kamis 29 Desember 2016 lalu.

Di Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Makan di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Wahana perahu dayung di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Ikan ikan emas di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Rumah gadang di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Mushalla di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Berpose di tengah Lembah harau (Courtesy of Iswadi)

Rihlah 1: Sensasi Tikungan Kelok 9

Rilah 1: Sensasi Tikungan Kelok 9

Pada saat liburan panjang anak sekolahan pekan lalu, saya manfaatkan untuk melakukan rihlah keluarga. Walaupun persiapan tidak terlalu sempurna maka setelah saya memoderatori penyampaian program kerja calon dekan FT UR pada Rabu 28 Desember 2016 lalu saya, istri dan anak anak sepakat bahwa kami akan melakukan rihlah ke kawasan sumatera barat.

Keberangkatan ke provinsi tetangga ini kami mulai pada kamis pagi tanggal 29 Desember 2016. Keberangkatan kami mulai dari tempat tinggal kami di komplek perumahan bina widya UNRI Panam dan ditargetkan berhenti di lokasi kelok 9 yang terkenal dengan sensasi tikungannya itu.

Perjalanan akan menghabiskan waktu selamat 3.5 jam jika berjalan santai. Saya memang tidak memaksakan mengendarai kendaraan dengan terburu buruh karena rihlah/perjalan kali ini tidak mengejar waktu tertentu namun lebih fokus sebagai momen untuk berlibur bersama keluarga.

Peta dari google map dibawah ini menunjukan rute sebenarnya yang kami lalu. Akan melewati kabupaten Kampar lalu menuju perbatasan Riau-Sumbar dan beberapa menit dari perbatasan tersebut akan bersua dengan kelok Sembilan tersebut.

Secara garis besar, kelok 9 sebenarnya merupakan jalan penghubung utama antara Riau dan Sumbar namun karena sensai tikungannya yang tajam dan memiliki 9 tikungan maka dikenal pula dengan kelok 9. Namun seiring dibangunnya jalan layang di lokasi tersebut maka pengendara bisa mempunya alternatip lain antara tetap menggunakan kelok 9 yang lama atau menggunakan jalan layang tersebut.

Akan halnya jalan layang ini, sekarang menjadi objek wisata baru di kawasan ini dikarena konstruksinya yang sangat bagus. Lihatlah photo di bawah ini atau photo photo yang sudah tersebut di media internet. Jalan layang kelok 9 ini saya tempuh saat menuju ke sumatera barat dan saat pulang menuju Riau pada tanggal 1 Januari 2017 nya saya juga berkesempatan untuk menempuh kelok 9 yang lama. Azkiya, anak saya mencoba menghitung jumlah tikungan di kelok 9 yang lama untuk memastikan apakah benar benar jumlah tikungannya 9. Secara garis besar tikungan tajamnya memang ada 9 walaupun jika diikutkan tikungan yang tak tajam maka jumlah tikungannya akan lebih dari 9 tikungan.

Jalan layang kelok 9 (Courtesy of Iswadi)

Foto keluarga dengan latar jalan layang di kelok 9 (Courtesy of Iswadi)

Kegagalan bukanlah akhir dari segalanya

Kesalahan seseorang adalah saat ia mengalami kegagalan maka ia merasakan akhir dari segalanya.

Ujian sarjana saya dinyatakan gagal dan baru untuk ujian kedua saya lulus dan berhak menjadi sarjana di Undip. Di undip, bisa saja anda ujian sarjana lebih dari satu kali walau kejadian itu tak banyak.

Entah berapa kali saya gagal memenuhi skor TOEFL untuk syarat wajib kelulusan di magister ITB yang meminta 475 itu, namun akhirnya saya lewati juga dengan mengambil opsi mata kuliah bahasa inggris sebagai pengganti skor tersebut asalkan nilainya B maka dianggap setara. Sayang saya dapat C dan akhirnya harus test TOEFL lagi. Tes terakhir di pusat bahasa ITB dan beralaskan meja pimpong sebagai meja akhirnya sampai juga skor yang diinginkan.

Lamaran beasiswa S3 berulang ulang saya siapkan dari mulai kesiapan bahasa, berkas yang diminta dan kampus tujuan. Juga banyak kegagalan.

Jikalah kegagalan demi kegagalan itu menghentikan saya untuk berusaha maka sudah pasti saya takkan pernah sampai ke cita yang dituju.

Janganlah takut gagal namun takutlah jika anda harus berbuat curang dalam meraih tujuan.

Peringkat scopus tanah air

Berikut peringkat scopus institusi pendidikan tinggi dan penelitian yang ada di Indonesia berdasarkan jumlah publikasi yang terindeks oleh scopus.com.

Universitas Riau, tempat saya mengabdi, saat ini (22/07/2016) menduduki posisi 25 dengan jumlah publikasi sebanyak 329 buah.

Silahkan lihat di mana posisi institusi anda pada daftar di bawah ini.

Sengaja saya posting yang beginian ini dikarenakan DIKTI selalu mengucapkan scopus, scopus dan scopus.

 

Author Preview pada Scopus

Beberapa waktu yang lalu saya mencoba untuk memasukan proposal penelitian kompetitif nasional. Hibah yang saya targetkan adalah hibah fundamental yang didanai sebesar maksimum 100 juta pertahun dan bisa dilaksanakan selama maksimum 3 tahun.

Ini percobaan pertama saya untuk membuat proposal penelitian semenjak kepulangan 14 April 2016 lalu. Secara garis besar tidak banyak yang baru terkait pembuatan proposal tersebut kecuali sistemnya sekarang sudah online. Peneliti diharuskan untuk memasukan proposal secara online melaui http://simlitabmas.ristekdikti.go.id/ .

Selain itu data dosen sudah disinkronkan dengan data dari http://forlap.ristekdikti.go.id/ dimana sistem simlitabmas akan membaca data dosen/peneliti yang tertera di forlap tersebut. Cukup terkejut juga menemukan nama saya yang masih dianggap lulusan S1 padahal pendidikan S2 saya selesaikan pada Juni 2007 lampau. Akhirnya saya bisa mengupdate status pendidikan tersebut dari S1 menjadi S2 di situs forlap tersebut beberapa pekan yang lalu. Butuh kurang lebih 1 minggu untuk mengubahnya. Alurnya dimulai dari penunjukan ijazah asli ke bagian universitas lalu admin di universitas akan mengupdatenya melalui portal tersebut dan setelah di update akan diapprove oleh dikti untuk proses finalnya.

Selain itu di portal simlitabmas tersebut dibutuhkan juga profile scopus si peneliti. Beruntung ternyata saya sudah ada profile scopus dikarenan saya sudah mempublikasikan 5 karya ilmiah internasional. Sudah ada beberapa penulis lain yang mensitasi karya saya tersebut sebenarnya namun di scopus.com masih belum muncul. Mungkin diperlukan waktu beberapa bulan agar nantinya record di scopus menjadi terupdate. Indeks scopus saya tentunya masih nol dikarenakan belum adanya record berapa jumlah peneliti lain yang mensitasi karya saya tersebut. Saya mendapat kabar, jika dosen memiliki scopus indeks sebesar 2 maka ybs bisa memasukan 2 proposal sebagai peneliti utama dan 2 proposal sebagai peneliti anggota. Demikian juga untuk proposal pengabdian masyarakat. Artinya jika beruntung, dosen dengan indeks scopus 2 bisa meneliti di 4 penelitian dan mengabdi di 4 pengabdian yang berbeda dalam 1 tahun. Sebuah agenda yang padat tentunya.

Berikut tahapan tahapan jika ingin mengetahui indeks scopus seorang peneliti.

Pertama yang dilakukan adalah membuka laman scopus.com . Akan didapatkan screen shoot seperti ini.

 

Langkah selanjutnya adalah mengklik bagian Author Preview, sehingga didapatkan laman seperti di bawah ini.

 

Isikan data peneliti pada laman yang tertera di atas. Saya mengisikan nama saya di sana “Iswadi” lalu mengklik ikon search dan dihasilkan gambar seperti di bawah ini.

 

Ternyata yang bernama Iswadi cukup banyak di scopus. Nama saya berada pada baris 2 di screen shoot di atas. Jika anda klik nama peneliti maka akan ditampilkan laman yang lebih rinci lagi.

Selamat mencoba dan selamat meneliti dosen Indonesia.

Bukan Juara Harapan

Jika musim lebaran datang maka amak tak pernah lupa membuat lemang dan ayahlah yang akan mencari buluhnya. Memotong dan mengerat buluh itu, membuat perapiannya serta mengapikan lemang dari awal hingga masaknya yang membutuhkan waktu tak kurang dari 8 jam itu lamanya.

Rendang rendang yang akan dimasak di dalam kancah besar yang bisa memuat berpuluh puluh kilo daging kerbau itu, maka ayahlah yang menyiapkan perapiannya dan membersihkan dagingnya dan mengaduk aduknya dari gulai pacak, menjadi kolio lalu mongering dan menghitam menjadi rendang.

Jika amak lagi mencuci pakaian, maka saat membilas ayahlah yang berdua dengan amak mengerjakannya. Di saat tangan amak tak kuat lagi memegang batu lagan untuk memipih cabe keriting maka ayahlah yang selalu menggilingkan untuknya dengan tangan lelakinya itu.

Jika jemuran tumbang karena patah tiang akibat lusuh dan lapuk, maka ayahlah yang akan membenarkannya. Jarang sekali kulihat mereka, bersuami istri, mengeluh atas apa yang mereka jalanani.

Tahun 2009an, suatu ketika ayah dan amak memaku dinding untuk memajang penghargaan orang tua teladan yang dianugrahi bupati Kampar Burhanudin Husin, SH bagi mereka berdua. Atas jasanya ke anak anaknya yang lelaki belaka itu mereka dianugrahi prediket juara harapan. Kubilang kepada mereka, perlombaan demikian selalu memperhitungkan dengan menggunakan kriteria tertentu jika nilainya tinggi maka dapat juara namun bagiku engkau berdualah juaranya walaupun bupati hanya menganugerahkan juara harapan bagi kalian.

Berkabar Gembira kepada Amak

Salah satu keluargaku (sebutlah Abang) membalas pesan pendek dari media sosial yang kukirimkan sesaat selesainya pelaksanaan PhD viva saya pada Kamis 24/3/2016 jam 16.00 GMT. Viva ini dimulai jam 12.45 GMT dan berakhir setelah 3 jam berdiskusi hebat dengan para penguji tersebut. Viva ini dihadiri oleh 2 penguji, 1 orang pembimbing saya dan 1 orang ketua sidang. Hanya 2 orang penguji masing masing internal Dr. Tim Littler dan Eksternal Prof. Gareth A Taylor dari Brunel University, London yang boleh bertanya sedangkan yang lain hanya bisa mendengar saja dan baru berbicara jika dan hanya jika diminta. Pembimbing dan ketua sidang tidak boleh bertanya ataupun membantu saya.

Sidang berjalan sangat lancar. Semua yang mereka tanyakan saya jawab semampu saya. Tidak ada rasa tekanan yang saya rasakan. Bahkan sesaat sebelum sidang mereka sudah bertanya kepada saya apakah saya mau jadi Post Doctroal student atau membangun karir akademik di Queen’s Belfast atau university di UK lainnya yang tentu membuat saya bertambah percaya diri lagi. Aku tidak menolaknya dan tidak pula mengiyakannya. Yang terbayang di mata hanya menyelesaikan amanah ini dengan sebaik mungkin. Ini, baru pertama kali penguji dari Brunel ini datang menguji mahasiswa PhD di riset cluster saya. Ada kekhawatiran dari pembimbing saya jangan jangan sang penguji tersebut bakalan susah dan ketat dalam menguji. Saat beberapa bulan lalu pembimbing menanyakan apakah saya punya usulan siapa kira kira yang layak menjadi penguji saya, saya hanya mengatakan siapapun penguji saya dan kapanpun PhD viva diadakan maka saya siap sedia. Tak peduli apakah penguji tersebut mengenal pembimbing saya atau tidaknya. Itulah perasaan yang ada dalam benak dan hati saya yang saya ungkapkan ke pembimbing. “Jika itu adalah keputusanmu, maka kita akan tetap maju dan melaksankan sidangmu” kata pembimbing saya dan menyetujui Gareth sebagai penguji eksternal saya.

25942509351_570b6c2b70_o

Ki-Ka: Dr. Tim Littler (penguji internal), saya, Prof. John Morrow (pembimbing utama), Prof. Gareth A Taylor dari Brunel University, London (penguji eksternal). Silahkan lihat indeks  scopus mereka masing masing.

Lalu, sang Abang ini mengucapkan selamat dan merasakan kebahagianku adalah bagian dari kebahagiaanya pula. Aku senang akan reaksinya yang begitu tulus itu. Ia lanjutkan lagi balasan pesan pendek dari media sosial itu dengan mengatakan bahwa jika ada orang yang paling berbahagia di sekitarku atas kelulusanku maka orang itu pastilah Amak. Begitulah yang ia utarakan kepadaku. Betapa tidak, dengan usia rentanya ia masih merelakan aku pergi jauh meninggalkan walau tentunya ia akan menahan rindu tak terkira. Yang sangat saya syukuri adalah di usianya yang 74 tahun ini beliau masih sehat kecual sakit sakit kaki dan rematik yang biasa diidap oleh orang sebaya dengan usianya itu.

Tak kupungkiri apa yang disampaikan oleh Abang tersebut. Saat aku pergi merantau untuk bersekolah lagi, tentu Amak kesepian terutama ketika Ayah sudah tidak ada lagi. Jika dulu beban terasa ringan karena harus dipikul berdua ,maka tentu tanpa adanya Ayah, Amak merasakan beban yang berlebih. Tak ada lagi kawan untuk berbagi. Bersyukurlah saya bahwa Adik selalu tidak pernah lengah untuk menjaga Amak.

Namun walaupun begitu, Amak tak sedikitpun mengesankan bahwa ia merasa ditinggalkan olehku. Mungkin karena banyak keluarga yang lain yang tulus ikhlas menghiburnya saat ia merasa sendiri, aku tak tahu itu. Namun yang kutahu adalah bahwa ia memiliki kawannya sendiri. Setiap hari jika ia kutelpon, maka saat kutanya ia sedang mengapa jawabannya hanya dua saja, kalau tidak baru pulang dari masjid maka ia sedang berada di ruang depan sedang membaca al quran. Itulah kawan kawannya yang menemaninya saat aku jauh pergi.

Kukabarkan kepadanya bahwa aku telah lulus. Waktu itu telah jam 11 malam di tanah air. Amak sebenarnya berusaha untuk terjaga sejak sidangku dimulai jam 8 malam kurang itu. Namun karena larut sudah menghampiri iapun tertidur karena kantuknya yang tak tertahankan lagi. Menerima kabar baiku Amak pun meraung hebat. Aku tak bisa menduga arti raungannya itu apakah dikarenakan salah satu anaknya telah berhasil meraih Doktor di sebuah negara yang sangat maju pendidikannya itu atau dikarenakan ia terharu bahwa tak lama lagi aku akan pulang segera menemuinya. Yang kutahu adalah Amak bergembira atas berita itu.

Setelah ia menangkap pesan dariku bahwa aku telah lulus PhD viva dengan mulus pada tanggal 24 Maret 2016 tersebut, lalu buru buru ia memberikan telepon genggam tersebut ke adikku, “Abangmu, bicaralah kepadanya” ujar Amak kepada Adik, sayup sayup kutangkap dari kejauhan. Lalu, masih kudengar Amak yang menjauh dari telepon genggam itu sayup sayup masih memuji nama sang pencipta. Agaknya ia akan pergi ke kamar mandi dan membersihkan badan serta berwudu’ untuk lalu menunaikan sholat pertanda syukurnya kepadaNya.

Kukatakan kedalam hati dan melafazkan doa, agar atas ketulusan Amak membesarkan kami adik beradik maka tuhan mencatatkan pahala yang tak terkira buatnya. Menjadi pemberat timbangan amal kebaikan buatnya sehingga ia layak menghuni salah satu tempat di surgaNya.

Al fakir, Iswadi HASYIM ROSMA

Tulisan yang ke 350

Beberapa tulisan di blog ini juga saya posting di dinding facebook saya. Beragam response yang diberikan oleh teman FB yang sempat membaca. Ada yang bilang tulisan saya cukup enak dibaca dan informative. Malahan ada yang menyarankan untuk dibukukan sahaja.

Entahlah, saya belum bisa menjawabnya. Mungkin pembaca yang lain berhak memberi saran juga baru saya bisa memutuskan saran untuk dibukukan tersebut. Memang dari segi jumlah tulisan yang saya tulis sejak pertengahan 2007 sudah ada 349 tulisan yang saya posting ke blog ini. Artinya posting kali adalah tulisan saya yang ke 350.

Semoga memberikan ruang tersendiri kepada pembaca. Saya yakin pembacanya tidak terlalu banyak karena dari pantauan statistik dari blog ini rata rata pengunjung adalah berkisar 20-50 per hari. Memang tidak banyak namun tetap masih ada yang kesasar untuk membacanya.